kadang-kadang nulis

Archive for September, 2020

ga punya baju putih

Ndah : jadi, selama perjalanan itu dia ngomongnya agak² tinggi.perfect lah.

me: terus ndah (sangat bersemangat dengar walau via telpon). aku jenis irt gabut tukang barter info on air selama pandemic 😀

ndah: mbak mau tes juga ya, ambil apa tadi, oh PR, sama,saya ini lulusan dari ibukota,tinggal disini sebagai irt aja,kebetulan suami kerja disalah satu perusahaan..,jadi ada tes ini saya ikut ajalah mbak.

me: hahaa..jadi kita dua hanya merendah dan diem² karena lulusan dari Provinsi aja ya Ndah?.

Ndah: iya begitu lah. mana bisa lawan anak dari pusat center peradaban.haha.

Me: lalu Ndah?.

Ndah: sekalinya kan, sampe kami di Banjar itu jam 8,sementara tesnya sekitar jam 9.ibu tinggi bicara itu kelupaan baju putihnya,ibunya punya anak bayi juga kebetulan badannya agak gede dikit dari Ndah(ini bukan body shaming loh ya) katanya mau pinjem baju putih ndah,pikirku ga muatlah.

me:jadi Ndah pinjamkan?.

ndah: iya, tapi begitu sampe lengan ga muat. Ndah jadi kasian sambil mau ketawa juga.

Me: bagian mana yang bikin Ndah kasian sekaligus mau ketawa? .

Ndah: kasian dia bawa bayi,udah jauh² perjalanan lupa lagi baju putih mana waktu tes mepet lagi,.kalo ketawanya itu ya agak gimanakan kita saingan tu di PR,jadi karena dia ngak ikut jadi berkurang juga saingan kita(tonenya agak malu² 😄).

Me: loh,bukannya kita berdua juga saingan ndah di PR? .

Ndah: kan beda,kita nih sama² dari kampus,temenan,udah tau borok,baik masing²,lah dia baru kenal bahasanya high semua.agak gimana dengarnya.

Me: Hahahaa.. ada pengecualian ya,meski saingan.

Ndah: iya dong hehe .

Me: jadi bahasanya perfecto tapi,bajunya ketinggalan ya?.

Ndah: iya hahaa. kasian juga

kisah dari perjalanan Ndah ketemu ibu² yang ternyata saingan di tes cpns SKB tahun ini. tahun ini aku ngak ikut tes karena kebetulan Nio masih lengket dan yang bikin aku mundur teratur saingannya itu lohhh.. wow seperti mencari jarum di padang pasir ahaayy aku lebay.haha.. tahun ini juga sengaja milih silang jurusan kebetulan PR butuh jurusanku dan ternyata pendaftarnya aja anak² yang lebih pro dibidangnya (buktinya yang dari jakarta aja sampe ke kalsel) ahaay makin jadi aku ga bernyali mana berani lawan anak public relations ori coy 😂 aku hanyalah seorang irt( tone irt mirip ibu yang ketemu Ndah)tinggi bahasanya .

namun pada kesempatan yang baik itu Ndah ngak lolos skb dan juga jelas ibu temen perjalanannya ga lolos karena ga ikut tes gegara ga punya baju putih (sumveh aku ngakak sendiri membayangkan kekonyolan ini).

aku membayangkan lagi ketika ibu itu pulang tempur dan ga enak banget ketika ditanya ama tetangganya

kenapa ga lolos bu? ga masuk passing grade ya? ga cukup waktu ya? ga cukup ilmu ya? ga cukup mental ya? atau soalnya yang kelewatan rumit?… lalu ibunya menjawab: dari seluruh opsi tebakan pertanyaan sekaligus pernyataan anda itu hanya satu jawaban yang paling tepat; saya ga lolos karena baju putih saya ketinggalan! jadi itulah sebab musabab saya ga ikut ujian.apakah itu cukup memuaskan hasrat kalian untuk tidak kepo lagi wahai tetanggaku?. tetangga serempak menjawab: jauh² pergi tes bajunya ketinggalan bu ?! itu mau ikut tes apa mau jalan²?? ,😂😂😂

maka,sebagai irt hanya saling mengingatkan saja lebih baik kita tu menyiapkan peralatan tempur daripada menyiapkan bahan omongan selama diperjalanan 🤣🤣

thk kisahnya hari ini Ndah. 😉.. 5920

Awan Tag